Wednesday, May 25, 2016

Mau Cepat? Wani Piro? (Berani Berapa?)

KORUPSI

Sekitar 3 hari yang lalu, gue sedang mengurus KTP gue yang sudah entah berapa bulan belum juga ada kabar kejelasan. Iya, gue diPHP-in sama petugas Kecamatan. Tapi nggak apa-apa sih, soalnya mbak-mbak yang bertugas mukanya manis. Eh. Nggak gitu. Intinya, di mana-mana kalo digantungin itukan nggak enak ya? Sama aja rasanya digantungin petugas Kecamatan. 

Jadi, ceritanya sejak beberapa bulan lalu, gue memutuskan dengan tidak semena-mena dan berkinginan luhur menghapus nama gue di Kartu Keluarga orang tua gue sendiri. Kalo ngomongin tujuan, yang jelas gue butuh dunia baru. 

Sejak kecil sampe SMA, gue jarang banget diajak ke luar kota. Tapi, ke Negara tetangga Malaysia boleh dibilang sering. Wait!!! Kalian jangan ngira gue mau sombong atau gimana. Ini terjadi karena jarak Kampung halaman gue Bengkalis ke Malaysia itu hanya menghabiskan waktu 2 jam. Sedangkan, kalo gue dari Bengkalis ke Pekanbaru 4 jam. Makanya, mending ke Malaysia daripada ke Kota lain.

Nah, dari kejadian seperti itu dan beberapa hal lainnya, gue dengan bismillah memutuskan untuk tinggal di Pekanbaru dan harus rela nama gue dicoret dari Kartu Keluarga. Jadilah beberapa bulan kemaren gue fix menjadi warga Kota Pekanbaru.

Tapi, sampe sekarang gue belum bisa dikatakan resmi kalo KTP gue belum jadi. Akhirnya setelah bertanya di Kecamatan, gue diberikan selembar kertas oleh bapak-bapak yang ramah untuk meminta gue dateng ke Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru mengenai kelanjutan KTP gue.

---o0o---

Sekitar jam 10.00 pagi yang lumayan terik menemani perjalanan gue dari kampus menuju Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru. Karena masih jadi warga newbie, gue nggak tau sama sekali di mana lokasi Dinas Kependudukan ini. Sempet Tanya ke temen-temen yang di Pekanbaru, tapi jawaban mereka “Searching aja di Google.” Anak zaman sekarang emang suka gitu kalo ditanya.

Baca juga : Zaman Udah Berubah

Takut disesatkan Google, guepun nanya lagi ke temen yang lain. Ternyata ada yang tau. Oke, guepun langsung menuju ke tempat sesuai alamat yang temen gue kasi.

Sekitar 15 menit perjalanan, gue sampe di Dinas Kependudukan Kota Pekanbaru. Karena sudah mau siang, gue lansung masuk ke tempat pengurusannya. Pas baru masuk, tiba-tiba ada mbak-mbak berseragam warna cream coklat menghampiri gue dengan senyum lesung pipinya.



“Mau ngurus apa bg?” Syukurlah dia nggak manggil ‘pak’

Gue hening sesaat karena masih terkesima dengan senyuman manisnya itu. “Eh, ini mbak. Mau ngurus KTP.”

“Ow… Ini surat dari Kecamatan ya? Oke. Silahkan ini nomor antriannya. Nanti ke Loket 7 ya Mas.” Sip!!! Dia manggil ‘mas’ sekarang. Duh...

Guepun mengambil serpihan masa lalu kertas antrian itu, kemudian gue berdiri tepat di samping mbak-mbak yang tadi. Tapi tepatnya agak ke belakang. 

Nomor antrian gue lumayan lama, karena pas gue dateng masih nomor 28, sedangkan gue dapet nomor 34. Kurang lebihnya gue nunggu sampe nomor antrian gue dipanggil itu 30 menit. Iya, gue masih berdiri meskipun di samping gue banyak kursi yang kosong. Gue pun langsung menuju loket 7.

Kali ini bukan mbak-mbak. Eh, masih mbak juga, sih. Cuman udah udah banyak makan garam dapur sama sudah banyak tergerus waktu. Gampangnya kali ini sama ibu-ibu.

“Selamat siang dek. Mau ngurus apa?”

“Ini buk.” Gue nyerahin lembaran yang dikasi pihak Kecamatan kemaren. “Mau ngurus KTP.” Lanjut gue.

“Ini KTP aslinya ada? Terus, Fotocopy Kartu Keluarganya ada dibawa?”

“Sebentar ya bu. Saya cek.” Guepun mengobrak-abrik tas dan gak ketemu fotocopy Kartu Keluarga gue. Akhirnya, gue diminta untuk fotocopy dulu, baru balik lagi.

“Nanti kalo sudah difotocopy, bawa ke sini ya dek.”

“Baik, bu.”

Gak mikir lama, gue langsung nyari tempat fotocopy terdekat. Udah lihat kanan-kiri nggak ada, guepun nanya sama Satpam yang ada di gerbang. “Bang. Mau tanya, tempat fotocopy di mana ya?”

“Itu Mas. Di dalam Kampus. Masuk aja, deket Musholla.”

“Oke, makasih bang.” Gue langsung lari-lari kecil tapi gak bertelenjang dada. Masih pake kemeja.

Seumur hidup, gue baru pertamakali masuk ke kampus ini. Nama kampusnya gak bisa gue sebutin. Intinya kampus yang mahasiswa/i-nya bakal jadi perawat kalo kalian lagi sakit. Setelah masuk, gue langsung nyari musholla. Ketemu. Dan pas banget yang dibilang Satpam itu. Di sampingnya ada tempat fotocopy.

“Bang, fotocopy ini. Yang satu ini, satunya lagi ini.” Gue ngejelasin ke abang fotocopynya.

“Oke. Udah nih.”

“Berapa bg?”

“Rp300,- aja.”

“Ini bang. Makasih ya.” Gue pun menyerahkan uangnya dan pergi membawa fotocopy itu dan kembali ke Loket 7. Tempat ibu-ibu tadi.

“Bu, saya yang tadi. Ini berkasnya.”

“Fotocopy Kartu Keluarganya mana?” Tampak ibu itu bingung. 

“Di situ bu. Sama berkas lainnya.” Ibu itupun membolak-balik berkasnya dan Kartu Keluarga fotocopynya tetep nggak ada.

“Maaf, bu. Sepertinya ketinggalan.” Wortel bangetlah!!!! Kenapa abang-abang tadi nggak bilang kalo berkas gue ada yang ketinggalan. 

Guepun kembali ke tempat fotocopy tadi. “Bang. Berkas saya tadi kok nggak diingatkan kalo ketinggalan.”

“Ini.....” Abang itu nyerahin berkasnya dengan tampang gak bersalah. “Gue tandai lo.” Kata gue dalem hati. 

Karena buru-buru, gue jalan gak ngeliat-ngeliat dan kamfretnya gue kesangkut tali parkiran yang hampir menumbangkan 1 motor. Iya, gue dilihatin sama mahasiswa/i di situ. Ini kamfret moment banget dan karena gue udah terlanjur malu, sambil masang tampang sok cool jalan muter balik dan keluar. Iya, pas keluar masih dilihatin. Bodo amatlah.



Guepun berada di loket 7 lagi. Kali ini beda, gue kembali dengan keringat sebesar jagung. Pengen mandi aja rasanya di depan loket itu. Serius!! Panas banget. 

Urusan gue ternyata gak selesai di situ. Berhubung KTP aslinya masih berada di Kecamatan, guepun diminta untuk membuat surat pernyataan hitam di atas putih plus materai 6000 supaya tidak ada terjadi sesuatu di belakang nanti. Guepun menyanggupinya supaya proses pengurusannya cepat.

Takut masuk ke kampus yang udah bikin kamfret moment itu lagi, guepun nanya lagi ke Satpamnya “Bang, di mana deket sini yg jual materai?”

“Itu, di mobil terbuka itu banyak.”

“Oke makasih bg.” Guepun langsung ke Mobil yang udah disulap jadi toko.

Gue ngeliat kanan-kiri nggak ada yang jual, cuman ada ibu-ibu yang punya warung makan kecil lagi nyuci piring. Setelah nanya, rupanya abang yang jual ketiduran. Duh… Niat jualan nggak, sih.

“Bang, ada meterai?”

“Berapa?” Jawab abang itu sambil kucek-kucek mata

“Yang 6000.”

“Iya…. Berapa?”

“Yang 6000 aja Bang.”

“Lembarnya, dek….” Gue ditabok pake materai.

“1 Lembar aja bang. Hehehe. Kirain.”

“Harganya Rp8000,- dek.”

“Yaudah, bg. Ini uangnya.” Gue nyerahin uang dan dikembalikan Rp2000,- dengan sedikit KZL karena materainya yang terlalu mahal. “Mau cepet naik Haji bang? Gue tandai lo.” Kata gue dalam hati.

----o0o----

Pas mau nulis surat pernyataan, gue inget kalo di ruang tunggu nggak ada meja. Guepun memilih untuk meminta izin nulis surat pernyataan itu di warung ibu-ibu yang nyuci piring tadi.

“Bu. Permisi numpang nulis bentar ya.”

Tiba-tiba ada suara dengan lantang ngejawab “Iya.. Lama juga nggak apa-apa. Tinggal di sini juga boleh.” Guepun noleh untuk nyari sumber suara. Dan …. Ternyata yang godain gue Nenek-nenek. Iya, yang udah gak gadis lagi… 



MAMA!!!!! AKU DIGODAIN NENEK-NENEK…. TIDAK!!!!!!! AKU KOTOR MAMAH!!!!!! 

Setelah tau yang godain gue nenek-nenek, guepun gak berani noleh ke arah mereka yang berada di meja sebelah. Gue fokus nulis dan setelah selesai gue bilang “Makasih, ya bu.”

“Sama-sama. Nggak jadi tinggal sini.” Iya. Nenek-nenek itu ngejawab lagi. 

Gue udah bodoh amat dan gak perduliin apa kata nenek itu. Gue langsung pergi gitu aja ke Loket 7 buat nyerahkan surat pernyataan itu.

“Ini bu. Suratnya.”

“Baik, semuanya sudah saya terima. Kamu tinggal tunggu 1 bulan lagi dan silahkan tanda tangan di sini dan jangan lupa tinggalin No. Hape kamu.”

“Oke buk.” Guepun ngambil kertas yang mirip faktur pembelian itu dan menuliskan sesuai yang diperintahkan. “Jadi, ini sudah selesai ya bu. Nanti saya ngambil KTP-nya di sini aja?”

“Iya. Ke sini aja. Bawa kertas itu ya.”

“Baik, bu. Terimakasih.” Urusan kelar.

---o0o---

Hari makin panas, tenaga gue makin habis. Guepun menuju parkiran buat ngambil kendaraan untuk pulang. Tapi, pas nyampe di motor, gue ditanyain sama Satpam yang gue tanyain tempat fotocopy sama materai tadi.

“Mau ngurus apa mas? Udah selesai?”

“Udah, bang. Tapi nunggu 1 bulan lagi.”

“Nah.. Itu dia, kalo aja abang mau ngurus sama saya. Paling nanti sore udah jadi KTP-nya.” 

JLEB. Gue kaget bukan main. Pengen meluk tapi dia cowok. Karena penasaran guepun gak jadi pulang, malah nanya lagi “Emang bisa bg?”

“Bisa. Tapi ada biaya dikitlah.”

“Biaya? Perasaan di dalem tadi ngurusnya gratis. Kok ini pake biaya bang?” Gue emang gitu, suka bawa perasaan. Eh. 

“Ya, inikah cepat. Di dalam harus nunggu lagikan???”

“Iya, sih. Terus berapa biayanya bg?”

“150K aja. Sore nanti bisa Mas ambil.”

WHAT THE FUCK!!!!” Kata gue dalem hati. Ngurus KTP itu di mana-mana Gratis. Paling bayar itu Rp 20.000,- buat biaya administrasi percetakan. Ini udah kelewatan banget. Masih penasaran, gue coba tawar. Siapa tau bisa turun.

“Kuranglah bang. Masa segitu. Masih Mahasiswa bang. Kurang dikit-dikit aman itu. Nanti kalo ada kawan saya mau buat, tinggal telepon abang.” Oke! Strategi marketing gue mulai dipake.

“Nggak bisa. Udah segitu harganya.” Dia tetep kekeuh.

“Okelah bg. Nanti gini aja, kalo emang saya jadi, saya ke sini lagi dan bawa berkas ke abang. Tapi, makasih infonya ya bang.” Guepun lanjut pulang sambil WTF berkali-kali di jalan.

---o0o---

Nah, hari itu gue ngalamin 3 kafret moment yang membuat gue sendiri pengen ketawa, geli, dan sedih. Okelah, 2 kamfret moment di awal emang bikin geli. Geli-geli basah. Tapi, kamfret moment terakhir membuat gue sedih sama Negeri ini. 

Gue cinta banget sama Indonesia. Makanya, gue tetep milih untuk bertahan di Negara ini. Pernah gue kepikiran buat pindah kewarganegaraan karena melihat sikap mental orang Indonesia yang masih susah untuk diperbaiki.

Contoh sederhananya yang gue alami. Satu gambaran bentuk KORUPSI yang memang terus berkembang di Negara kita ini. Sampe nulis postingan ini, gue gak habis pikir seorang Satpam bisa-bisanya menjamin KTP lebih cepat selesai daripada petugas yang berwenang di dalamnya. Entahlah, gue udah males berkomentar banyak. 

Intinya, buat kalian semua yang sedang mengurus KTP atau ada rencana mau membuatnya, sejatinya tidak ada uang sampek 150K yang harus kalian keluarkan supaya KTP kalian cepat keluar. Memang, ketika kalian membayar 150K dengan orang yang Wani Piro ini, KTP kalian akan cepat keluar. Tapi, artinya kalian mendukung oknum itu untuk terus ada. Bahkan, kalo saja harganya turun sekalipun, gue tetep nggak akan make jasa mereka. 

Biarlah gue menunggu 1 bulan untuk Indonesia lebih baik daripada 1 Jam untuk Indonesia yang semakin RUSAK.

Yasudahlah, semoga oknum seperti ini segera dituntaskan oleh orang-orang yang punya wewenang. Jujur, gue ngerasa risih dengan keberadaan mereka. Okelah, mungkin itu dulu yang bisa gue bagikan kali ini. Pangeran Wortel pamit. See you…

Image by : google.com and tulisanwortel.com
GIF by : media2.giphy.com
Readmore

Sunday, May 22, 2016

Meet Up Dadakan with Owner Mblusuk.com


Tagline Mblusuk.com : 
“Nyasar itu bagian dari petualangan.”

Kalo ngebaca tagline barusan, gue tersadar dan seolah-olah otak gue ikut andil membuat imajinasi tentang perjalanan gue selama nyasar di beberapa tempat. Serius!! Tageline yang dibuat Mas Mawi (Owner Mblusuk.com) ini sungguh sederhana tapi ngena. 

Gue jadi inget pernah nyasar ketika nyari toilet waktu di Malaka, Malaysia. Waktu itu gue sedang dalam perjalanan menuju tempat Magang di Terengganu, Malaysia. Terus, setelah sampai di Dermaga, gue langsung menuju Malaka Center untuk nyari tempat makan. Karena terakhir kali gue ke tempat itu waktu SMP, alhasil gue mengandalkan insting doang. Lebih tepatnya sok tau aja, keliling.

Baca :
Malaka Center adalah tempat penjualan tiket bus dengan banyak tujuan dan menjadi sekaligus tempat berbelanja oleh-oleh atau souvenir.

Udah nyari hampir 15 menit dan nyasar di jalan yang sama. Tiba-tiba gue kebelit pipis. Guepun dengan masih pake insting bilang ke temen gue "Eh, gue ke toilet dulu ya."

Temen gue yang baru pertama ke Malaka ini, hanya mengangguk dan merelakan. Guepun pergi mengikuti petunjuk arah yang ada di Melaka Center ini. Setelah sampai di 2 lorong. Nggak ada satupun tanda panah harus menuju ke mana untuk sampai ke toilet.

Masih dengan sotoi, gue milih lorong sebelah kiri. Gue jalan dengan membusungkan dada. Nggaklah. Gue jalan santai, sesekali orang lewat, gue senyumin. Tapi, akhirnya senyum gue jadi mangap setelah sampai di ujung lorong itu.

Ini moment paling horor yang pernah gue alami. Gue terjebak di toilet cewek. Bangke!!! Masuk ah.. Nggak gitu..

Gue bingung harus ngelakuin apa. Memang, sih, gue belum nyampe di depan toiletnya. Tapi, gue lagi-lagi terjebak di dua pilihan : masuk atau puter balik milih lorong kanan. Guepun memutuskan mengambil yang aman. Puter balik. Dalem hati gue bergumam "Pantesan yang lewat dari tadi itu cewek semua." Dan gue kira mereka senyum karena ngeliat gue. Rupanya ngetawain. Bangke!!!

Sampailah gue di lorong sebelah kanan. Guepun dengan semangat masuk ke lorong itu. Tiba-tiba jantung deg-degan, takut ujungnya sama lagi. Masih dengan sotoi, gue akhirnya sampai di ujung. Bener saja, gue selamat. Ternyata ini bener-bener toilet cowok. Karena, ada icon laki-laki gak pake rok.

Berbekal kekuatan bulan, gue masuk ke toliet. Kelar pipis, gue langsung keluar dan dikejutkan kalo ternyata sebelak toilet cowok itu adalah toilet cewek yang gue lewatin di lorong sebelah kiri tadi.

JADI... APA FUNGSINYA LORONG INI MAMA BUNDELA????? -_- UTTARAN.....

Sambil kesel, guepun nyelonong keluar dan Gue dikagetkan lagi dengan ibu-ibu yang tidak muda lagi (Yaiyalah) mengenakan seragam khas security menatap gue terus nyapa ‘Encik. Pakai tandas kene bayar!! (Artinya: Bapak, jika menggunakan toilet, harus bayar)’ Ditutup dengan senyuman 

‘Maaf puan. Saye terlupe. Ini puan.’ Guepun menyerahkan uang ckoin sambil ngerasa bego karena baru inget kalo di negera maju itu, yang gak bayar cuman kentut. Lainnya bayar. -_-

Eh, kok gue jadi keenakan gitu nulisnya. Jadi lupa mau nyeritain apa? Hahaha. Tapi, masih nyambungkan? Nanti deh, gue buat di postingan lain biar enak bacanya.

Nah, sekarang gue mau nyertain pertemuan dadakan antara gue dengan Owner Mblusuk.com. Bagaimana ceritanya? Langsung aja ya.

---o0o---

Sebenarnya cerita ini akan gue publish ketika kembali di kampung halaman kemaren. Tapi, selama di sana gue diuji dengan jaringan yang membuat gue kehilangan internet.

Baca juga : Selatbaru, Desa yang Menguji Konsistensi Seorang Blogger

27 April 2016

Pagi sekitar jam 10.00, gue sedang asik balas komentar blog, mendadak ganteng kaget dapet DM dari Mas Mawi yang kerap gue panggil Mas Maw. Ya, kalo salah nyebut akan terkesan gue manggil kucing. Meaw.... “Maafkan gue Mas Mawi.. Ini hanya guyonan belaka.”

Isi DM-nya yang dengan mengejutkan minta Contact person gue. Ya, karena takut ini penting, akhirnya guepun membalasnya. Kelar bales DM, nggak ada lagi balasan dari Mas Mawi tentang kenapa dia meminta CP gue. Ya, guepun karena nggak dibales, ngelanjutin membalas komentar blog.

Memang, gue sempet nemu tweet Mas Mawi yang katanya dia mau ke Pekanbaru. Buat gue sih, ngeliat perjalanan Mas Mawi di blognya, ini bisa saja terjadi. Pikir gue waktu itu.

28 April 2016

Waktu itu masih pagi banget. Ayam jago depan rumah gue udah jerit-jerit yang bikin pengen motong lehernya, terus digoreng. Jam 7.00 pagi. Hape gue bunyi dari notif twitter. Karena gue juga udah pengen bangun, notif itupun gue buka.

Demi apa??? Mas Mawi yang ternyata ngirim DM ke gue dengan isinya :

"Aku udah di Pekanbaru, Ru."

"Kamis pagi ini dirimu ada waktu? Ketemu yuk."

Tiba-tiba jantung gue berdegup lebih cepat. Pikiran gue gak tenang, badan gue jadi Orange. Gue jadi Worluk (Wortel Hulk. Maksa abis!!!). Nggaklah. Gue gelabakan karena belum mandi dan rumah masih berantakan banget. Tapi, karena Mas Mawi sudah jauh-jauh dateng ke Pekanbaru, guepun meninggalkan pekerjaan rumah untuk langsung mandi dan menjemput Mas Mawi.

Kelar mandi, gue menelepon Mas Mawi untuk memastikan lokasi penjemputan gue aman. Oke, Kami janjian di Alfamart yang di sampingnya gak ada Indomaret (ini gak penting). Setelah mengendari motor dengan kecepatan rata-rata 80 km/jam, gue pun sampai di Alfamart dan melihat seorang lelaki berbaju kaos abu-abu dengan kacamata dan tas ala Backpacker gitu. Dalam hati gue menerka 

“Keknya Mas Mawi yang itu deh... Yang lagi selonjoran itu pasti dia.”

Guepun membuka helm dan Mas Mawi langsung senyum. Mata kita bertemu. Oke. Serius. 

Mas Mawi yang selonjoran langsung berdiri dan menyapa “Eh, Heru udah dateng.”

“Iya, Mas. Udah lama nunggu? Maaf tadi jalanan lumayan padat.” Kamipun berjabat tangan. Tatapan lagi. Duh... Serius. 

“Nggaklah. Santai aja.”

“Ow, ya Mas. Pagi ini mau ke mana dulu? Soalnya gini, aku lagi ada agenda pembayaran wisuda  di kampus Mas. Baiknya gimana?”

“Nyari sarapan dulu gimana?”

“Oke, Mas.” Dalam hati setelah menjawab kata ‘Oke Mas’ gue hening. Wortel bangetlah, sejak pindah di rumah baru, gue lupa tempat-tempat sarapan pagi di daerah itu. Sambil boncengin Mas Mawi, gue celingak-celinguk ngeliatin tempat yang nyediain sarapan pagi. 

Ow, ya. Gue teringat sebuah tempat sarapan lotek yang enak di area Jl. Garuda Sakti. Guepun langsung menuju jalan itu. Dan pas nyampe, gue lupa tempatnya. WORTEL Bangetlah!!!

Pikiran gue udah berusaha mengingat dan gue pasrah di sebuah warung kecil yang kelihatannya menjual sarapan pagi. Kamipun turun dari motor.

Karena gue ragu, jadilah gue memastikan dulu apakan ibu-ibu itu menjual Lotek “Bu. Ada lotek?” 

“Nggak ada dek. Adanya Lontong Sayur aja sama gorengan.” Mampus gue. Salah tempat lagi..

Gue gak berani ngelirik Mas Mawi yang pas di jalan tadi  udah gue nawarin Lotek, tapi malah gak ada. Daripada Mas Mawi pingsan, mendingan gue tanya aja sama dia :

“Mas, gimana? Loteknya gak ada. Lontong aja?”

“Nggak masalah, sih. Di sini aja.” Lega banget denger mas Mawi bilang gitu. 

Kamipun sarapan pagi bersama 2 ibu-ibu yang juga sarapan di meja sebalah kami. Tidak terlalu banyak perbincangan gue bareng Mas Mawi ini. Ya, karena gue aslinya emang agak pemalu gitu. Percayalah... Cuman, gue sempet beberapakali bertanya tentang sejak kapan dia ngeblog dan kenapa kok bisa milih tujuan ke Pekanbaru?

Sambil senyum Mas Mawi menjawab “Aku tu punya cita-cita, ru. Sebelum usia 30, udah harus keliling Sumatera.”

Gue hening. Lumayan lama. Yang gue pikirkan saat itu adalah : gue yang orang Sumatera aja, paling baru Riau yang udah gue jajaki. Itupun belum semuanya. Dan... Mas Mawi udah keliling Sumatera dan akan menyelesaikan cita-citanya di tujuan akhir, yaitu Batam. Amazing.

Sarapan pagi selesai, kami belum tau tujuan selanjutnya ke mana. Karena, di Pekanbaru kalo masih pagi, jarang ada tempat nongkrong yang bisa di datengi. 

Banyak sih, sebenarnya. Tapi, kalo di area Panam ini, palingan cuman Cafe dan Kampus aja yang bisa dijelajahi. Secara, jam 8.00 pagi nggak ada Cafe yang buka. Pengen sih, ngajak Mas Mawi ke Perpustakan Wilayah Kota Pekanbaru yang paling megah itu. Tapi, karena di sana banyak Polisi dan Mas Mawi juga nggak bawa Helm, gue urungkan niat itu. Ya, sebelumnya gue sempet minjem-minjem, tapi pada nggak ada. Dipake semua. Apalah daya gue...

Keliling Stadiun Utama Riau


Akhirnya, setelah perang batin antara ke kota yang harus melewati polisi atau ke Stadiun yang jarang ada polisi.

Guepun memutuskan untuk mengajak Mas Mawi menjelajah Stadiun Utama Riau. Diapun setuju dan kami langsung berangkat. Hanya menghabiskan 10 menit dari tempat sarapan tadi, kami sampai di Stadiun Utama Riau. Ada beberapa kesan yang membuat Mas Mawi kaget dengan Stadiun ini. Ya, selain memang kurang terawat, pokoknya banyak deh kejadian yang di luar dugaan seorang Mas Mawi.

Nggak lengkap rasanya, kalo udah ketemu teman dari jauh-jauh dan nggak foto-foto. Awalnya, gue udah gak sabar sih, pengen difoto. Eh. Maksudnya, foto bareng. Tapi, karena hape gue baterainya mulai nggak bersahabat, jadilah gue nunggu aja diajak foto sama Mas Mawi. Inilah foto pertama kami :

Foto kiriman Pangeran Wortel (@heru.arya) pada

Kelar foto di tempat itu. Kami melanjutkan perjalanan untuk menuju tempat Kapal Naga yang berlayarnya nggak nyebur di air. Melainkan di atas batu. Nih, fotonya :

Kapal naga stadiun utama riau
Jangan cari gue yang duduk. 


Jadi Tour Guide dadakan di Kampus UIN SUSKA RIAU


Oke, selesai keliling Stadiun Utama Riau, guepun memutuskan untuk mengajak Mas Mawi ke Kampus UIN SUSKA, RIAU. Ya, kebetulan gue emang ada urusan pembayaran wisuda yang akan dilaksanakan 28 Mei 2016 nanti. Di sinilah awal kami berpisah untuk sementara waktu. 

Gue masuk ke Ruangan Akademik dan Mas Mawi memutuskan untuk mengambil beberapa potret di Kampus Gue ini. Kamipun berpisah. #NgegantungEnding :D

Seketika setelah gue pisah sama Mas Mawi, ada sedikit ketakutan kalo dianya diculik. Kan gak lucu kalo gara-gara gue ajak jalan-jalan ke Kampus, Owner Mblusuk.com hilang entah ke mana. Siapa yang mau ngisi blognya kalo dia diculik??? TIDAK!!!!

Urusan pembayaranpun gue selesaikan dengan damai. Kekhawatiran gue dateng lagi. Beberapakali celingak-celinguk sambil nyari Mas Maw, sempet juga sampe gue telepon. Tapi nggak diangkat. Firasat gue mulai nggak enak. 

Tapi, pas gue jalan nggak beberapa jauh, tepatnya di depan Perpustakan Universitas, terlihat seonggok Mas Mawi lagi foto-foto beberapa tempat yang menurutnya patut untuk diabadikan dan dijadikan bahan di blognya nanti.

Guepun menghampiri Mas Mawi dan langsung dengan sotoy ngejelasin tentang Masjid, Islamic Center dan bangunan-bangunan lain dengan PD-nya. Ya, gue ngerasa bertanggung jawab juga sih, ngejelasin tempat-tempat itu, takutnya nanti Mas Mawi bingung mau ngasi nama bangunnya apa.

Lumayan lama kami di Kampus untuk foto-foto dan ngobrol bareng yang random banget. Sampai kami berada di depan nama Kampus UIN SUSKA RIAU. Sekali lagi, sebelum berpisah, kami foto bareng lagi. Nih fotonya, gue yang pake jaket ya :

Owner Mblusuk.com dan Owner Tulisanwortel.com foto di Kampus UIN SUSKA RIAU


Sesi foto-foto selesai dengan memuaskan. Hari semakin siang dan cuaca Pekanbaru pun semakin panas. Kami yang sudah sangat capek dan sudah kehabisan energy, memutuskan untuk makan siang dulu sebelum melanjutkan perjalanan lagi. Karena jam 15.00 Mas Mawi harus udah di Bandara untuk menuju ke Batam.

Lumayan lama kami di rumah makan Padang Favorit gue. Ada obrolan ngalor-ngidol yang membuat suasana siang itu serasa bermanfaat dan seru. Gue saling bertukar pikiran tentan dunia Blogging yang sudah sama-sama dijalani. Gue awalnya juga nggak nyangka, tapi setelah ngobrol panjang, ternyata Mas Mawi ini adalah seorang Programer.

Ekspresi ngeliat foto #DearMantan

Ya, setelah tau beliau bener-bener programer, guepun gak mau melewatkan untuk menimba ilmu yang telah Mas Mawi miliki. Pokoknya seru banget dan makasih banget ya Mas, sudah mau berbagi dengan blogger newbie seperti gue. :)

---o0o---

Makan dan ngobrolpun selesai. Gue dan Mas Mawi melanjutkan perjalanan ke Bandara. Pas di awal sebelum kami melanjutkan perjalanan, gue inget kalo di Bandara itu banyak Polisinya dan kondisi sedang tidak mendukung.

Setelah nyari solusi yang tepat, akhirnya Mas Mawi memutuskan untuk ke Bandara menggunakan Bus Kota, ya dia juga nggak tega kalo gue ditilang. Tapi, gue juga nggak tega ngeliat dia naik sendirian pake bBus gitu. Halah. Kenapa jadi dramatis gini?

Kamipun sampai di sebuah Halte Bus yang nggak terlalu jauh dari Bandara. Itulah tempat kami berpisah. Mas Mawi melanjutkan perjalanan ke Bandara untuk menuju Batam dan gue kembali ke rumah, untuk istirahat.

Perjalanan hari itupun selesai. Tapi, bukan selesai begitu saja. Namun, selesai dengan penuh kesan bangga sekaligus seneng bisa bertemu dengan blogger dari Pulau lain dan bisa berbagi cerita.

Sekali lagi, terimakasih untuk Mas Mawi yang sudah mau mampir ke Pekanbaru. Lain waktu, doakan gue banyak rezeki dan bisa ke Jogja ya Mas.

Okelah, sepertinya sudah panjang sekali. Terimakasih sudah mau membaca sampai selesai. Pangeran Wortel Pamit. See you..


Image by : mblusuk.com and tulisanwortel.com
Readmore

Wednesday, May 18, 2016

Tanggal Tua? Have Fun Aja...

Kisah tanggal tuaku mataharimall dan shopcoupons


INFO
Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons with MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. Voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

Kisah Tanggal Tua MatahariMall bersama Shopcoupons



Menurut kalian mengerikan gak, sih, ketika mendengar kata ‘tua’?


Selama gue hidup, dari kecil sampe sekarang, gue selalu khawatir kalo ketemu kata yang berbau ‘tua’ gitu, kesannya pengen bergidik. Misalnya Rumah Tua, Mantan cinTua (maksa abis), Kuburan Tua, Kakek Tua, Nenek Tua, Andika Kangen Band Tua dan Tanggal Tua.

Kan... Tiba-tiba gue pengen noleh ke belakang aja. Serasa ada yang lewat. Tapi, dari semua contoh yang gue kasih, cuman 1 yang gak bisa gue hindari. Yoi, tanggal tua.

Okelah, kalo ada Rumah Tua, gue tinggal nyari rumah yang lain. Gak perlu ke situ. Sama halnya Kuburan, Andika Kangen Band, Kakek dan Nenek juga kalo gue gak mau lihat, gue akan lihat yang lain. Tapi, kalo tanggal tua, gue bingung harus ngelewatinnya ke mana. Secara, tanggal tua itu dateng dan kita dipaksa untuk menikmatinya. Iya, dipaksa. Mau atau nggak, gue harus menghadapinya.

Terus, gimana cara Pangeran menghadapi tanggal tua?


Nah, bagi sebagian orang, menghadapi tanggal tua adalah hal yang paling horor daripada ketemu mantan yang negur sambil pegang tangan pacar barunya.  Tapi, beda halnya dengan gue. Ketika tanggal tua dateng, gue akan selalu punya cara supaya tetep have fun aja.. Mau tau? Oke, gue mulai ceritain caranya.

1. Nyusun Jadwal Makan

Kalo udah masuk tanggal 25, tiba-tiba dada gue sesak gak jelas. Perut suka sakit. Badan gue ijo. Nggaklah. Maksudnya, setiap udah masuk tanggal 25, kebiasaan gue tiba-tiba berubah. Yang biasanya bangun pagi, bisa jadi kesiangan.

Kenapa? Karena belum waktunya makan. :D

Gue yang sejak kecil diajarkan disiplin dengan baik, selalu membuat jadwal makan dengan baik. Kalo di tanggal muda, jumlah makan gue bisa 3-4x dalam sehari. Tapi, ketika masuk tanggal tua, jadwal makan gue berubah jadi seadanya. :D Iya, kayak cintaku padamu. (eaaaa) Biar kalian juga tau, gimana cara gue menyusun jadwal makan, nih gue kasi contoh :

Jadwal makandan minum tanggal tua

Bukan. Itu contoh yang salah. Kalo tanggal 25 sampe akhir bulan gue cuman minum air putih, mungkin gue akan menggantikan posisi Cinta (AADC2) di iklan #AdaAqua. Yoi, gue bakalan lari-lari di bandara ngejer Rangga. Terus, gue bilang : ‘Gue udah lama kelaperan. Kenapa gak dikasi makan!!!” TAMAT.

Oke-oke, kembali ke materi. Jadi, begini cara gue nyusun jadwal makan kalo lagi tanggal tua :

Jadwal makan dan minum tanggal tua 2

Nah, dengan cara itu, gue akan tenang dan nyaman menghadapi tanggal tua. Gak perlu galau.. Have Fun aja...


2. Ngumpulin Uang Receh (Koin)

Ngumpulin receh ditanggal tua by tulisanwortel

Buat gue, ngumpulin uang receh adalah ritual yang wajib dalam hidup. Memang, ngumpulin uang receh gak akan ngasi efek apa-apa, kalo lembaran Patimura belum nyusun cantik di dompet. 

Tapi, lain halnya ketika akhir bulan. Uang receh adalah pahlawan paling tampan daripada Captain America. Meskipun di Marvel banyak superhero yang hebat, tapi mereka semua gak bisa jadi pahlawan tanggal tua. Receh lebih hebat dari mereka.

Bentuknya yang bulat semua, tak kalah keren dengan tamengnya Captain America. Lagian, kalo dibandingkan dengan tameng Captain America, jauh lebih berharga receh dari pada tameng itu. Emang bisa gitu, beli kuota pake tameng Captain America?

Makanya, jangan jadiin mereka pahlawan. Yang pahlawan itu Recehman : Pahlawan tanggal tua.. Jeng.... Jeng..... Jeng... :D

Recehman pahlawan tanggal tua by tulisanwortel
Receh di dadaku


3. Belajar Hemat


Masih inget pepatah 'Hemat pangkal kaya' yang sering kalian denger pas sekolah dulu?


Kalo kalian inget, artinya kalian gak bolos sekolah seperti Boy di sinetron Anak Jalanan. Menghemat juga punya dua sisi yang harus kalian pahami. Pertama, mengatur uang dengan baik. Kedua, kalian akan dianggap pelit.

Yoi, zaman sekarang hemat sama pelit bedanya setipis kertas HVS. Kalo kalian salah tempat, percaya deh, predikat orang terpelit sekelurahan akan kalian sandang.

Buat gue, hemat yang baik itu untuk diri sendiri. Bukan ke orang lain. Tapi, bukan artinya terlalu loyal juga gak boleh. Kan gak lucu traktir temen ke Cafe pake recehan.

Nah, untuk menghemat, gue biasanya membuat beberapa amplop untuk keperluan gue selama sebulan. Dan, semenjak kuliah gue boleh dibilang selalu mencatat pengeluaran dan pemasukan. Kalo seimbang, artinya gue gak akan ngerasain minum energen buat sarapan, siangnya air putih dan malemnya minum promag. Yoi, biar gak sakit perut. :D

Jadi, boleh hemat asal jangan pelit. Karena apa? Keduanya cuman setipis kertas HVS. Tapi, kalian jangan hemat seperti ini :

Makan pake lauk di laptop saat tanggal tua by tulisanwortel


4. Silaturahmi

Bertamu di rumah teman keluarga dan tetangga

Memiliki komunikasi yang baik dengan siapapun adalah kegiatan yang paling gue suka. Buat gue, mengenal satu orang baru dalam sehari, artinya gue punya 1 inverstasi untuk bisa menghadapi akhir bulan nanti.

Lah, emang gimana caranya Pangeran?


Ini sebenarnya rahasia. Tapi, karena udah gue tulis, udah gak jadi rahasia lagi. Jadi gini, ketika tanggal tua alias akhir bulan dateng, gue akan lebih sering berkunjung ke rumah temen-temen gue. Tapi perlu kalian tau, bukan temen yang tinggal di kostan.

Usahakan datengi temen atau keluarga yang tinggal di rumah sendiri. Kenapa? Karena masih ada 70% kemungkinan kalian akan mendapat pertanyaan “Tadi udah makan belom? Yuk, ke dapur makan dulu.” UYE!!!!!

Istilah gampangnya teman baru = tempat makan baru. :D Jadi, itulah gunanya banyak teman dan kenalan baru. Tapi, ada satu hal yang nggak boleh kalian lakukan jika pengen mendapatkan kemungkinan ini. Terlalu berharap. Apalagi ngasi kode megang perut pas ngobrol. Itu nggak banget.

Inget! Boleh lapar, tapi jangan rakus. Meskipun kemungkinan ditawari makanan, jangan kalian malah kelihatan seperti orang gak makan 1 minggu. Nikmati makannya dan santai. Anggap aja udah makan 4x. Biar kalo kalian ke situ lagi, tetep dapet tawaran lagi.

Makanya, mulai sekarang, jangan malu untuk berkenalan dengan orang baru. Ya... siapa tau bisa jadi pahlawan tanggal tua kalian. :) Eh, tapi kalo kalian kenalan sama gue jangan malah pura-pura lupa, ya. :D

5. Mengganti Preoritas Jaringan

Jaringan 4g diganti menjadi jaringan gprs

Cara ke-5 ini gak ada kaitannya sama postingan sebelumnya, ya. Itu memang real gue gak bisa mendapatkan jaringan H+. Yoi, ini mungkin akan sedikit terkesan lebay. Tapi, gue sering melakukannya. :D


Jadi, setiap dateng akhir bulan, gue akan dengan sengaja mengganti preoritas jaringan dari LTE ke Edge. Apakah akan berhasil? Jawabnnya belum. Gak cuman itu, gue juga akan menonaktifkan beberapa aplikasi yang akan dengan semaunya makan kuota secara tidak berprikuotaan. Halah

Seperti Aplikasi yang banyak Gambar dan Video. Untuk sementara, biasanya 1 minggu terakhir gue akan melakukan itu sampai bertemu bulan kejayaan. Bulan muda. :D Atau kalo kalian mau lebih hemat, cari WIFI gratis di tempat yang bisa beli air mineral doang. Cuman bayar 3000 atau gratis, kalian dapet double gratis (air gratis + WIFI gratis).

6. Gak Beli Martabak

Martabak jangan dibeli saat tanggal tua

Ini mungkin cuman kebiasaan gue. Tapi, jika kalian punya kebiasaan yang sama. Tolong hentikan ini jika sudah memasuki akhir bulan.

Gue itu suka martabak udah sejak SD. Martabak pertama yang gue beli isinya masih ampas kelapa yang ditaburi gula. Beda sama sekarang, rasanya udah macem-macem. Rasa yang tak pernah dianggap juga keknya ada. Nggaklah.

Sejak itu, gue makin ke sini makin gak betah kalo melewati jalan yang ada penjual martabaknya. Akan ada perang batin antara otak sama hati. Makanya, kalo akhir bulan, gue akan mengurangi jatah keluar malam. Takut pulangnya gak bawa motor lagi. Karena digadaikan buat beli martabak sekaligus mas-masnya. :D


7. Kuliah di Mesir

Kuliah di mesir

Kalo dipikir lagi, kok rasanya cara ke-7 ini agak absurd ya. Cuman, kalo kalian bisa melakukan ini, maka kalian akan makan gratis selama satu tahun. Tertarik?

Serius Pangeran? Gimana caranya?


Oke. Gue jelasin ya. Gue itu punya temen Blogger yang kuliah di Mesir. Di blognya, dia pernah bilang kalo jumlah mahasiswa/i per kelasnya itu bisa mencapai 1000 orang lebih.

1 tahun itukan 356 hari. Kebayang gak, sih, kalo kalian inget ulang tahun 365 orang dari 1000 orang itu, kalian bisa makan gratis setiap hari. Kerenkan??? :D Ya, itupun kalo tanggalnya beda-beda. Kalo nggak, ya mungkin kalian harus menghapal lebih banyak tanggal ulang tahun yang lainnya.

8. Bertemu Pahlawan

Ngomongin pahlawan itu bukan tentang membela kebenaran aja. Tapi, sosok pahlawan itu punya peran dan fungsi masing-masing yang jelas berbeda-beda.

Contohnya ketika akhir bulan, akan ada pahlawan Patimura yang akan menguatkan kita untuk tetep tangguh melewati tanggal tua. Sama seperti Budi ketika menghadapi tanggal tua, selalu ada MatahariMall yang siap menjadi pahlawan dengan Discount ketika Budi menghadapi tanggal tua. #JadilahSepertiBudi.

Penasaran gimana caranya MatahariMall jadi pahlawan tanggal tua Budi? Tonton kisahnya di bawah ini :


Episod ke-2 tonton di sini : #JadilahSepertiBudi Eps. 2

Itulah tadi penjelasan gimana caranya supaya kalian tetep bisa have fun di tanggal tua. Semoga beramanfaat, ya...

---o0o---

Gimana, masih galau menghadapi tanggal tua? Udah deh, have fun aja.. Kan Pangeran udah kasi cara menghadapinya bersama MatahariMall. Jangan galau lagi, ya.
“Sejatinya, tanggal tua cuman dompet yang kosong. Hati jangan. Heru Arya” #QuoteTanggalTua

Oke deh, sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan kali ini. Semoga bisa have fun saat menghadapi tanggal tua, ya. Sampai jumpa di post selanjutnya. Pangeran Wortel pamit. See you..

Image and Video by : 
  • tulisanwortel.com, 
  • google.com, 
  • mataharimall.com and 
  • shopcoupons.co.id.

Readmore
older posts back to home