Sunday, June 12, 2016

Ketiak Rasa Mountea

Ketiak Rasa Minuman Mountea

Tiga hari yang lalu, gue memutuskan untuk melakukan hal paling sakral di bulan Ramadan. Buka Bersama kenangan yang sulit dilupakan. Ini adalah buka puasa pertama gue bareng orang lain. Iya, gue biasanya buka bersama juga, sih. Tapi, bersama kipas dan kenangan doang. #PANGERANMIRIS

Buka bersama pertama kali ini gue lakukan di rumah orang tua angkat gue. Ya, meskipun mereka gak pernah ngangkat gue yang udah segede bayi kingkong ini, tapi gue merasakan kehangatan yang hebat di keluarga ini.

Nama bapak angkat gue ini Bapak Nasir dan istrinya Ibu Yanti. Mereka berdua tinggal di perumahan tempat kostan waktu gue kuliah dulu. Nah, semenjak 6 bulan yang lalu gue pindah ke rumah sendiri deket dengan Mall SKA yang berada jauh ini, gue jadi jarang banget ketemu mereka lagi. Ada sih, kadang-kadang kalo kebetulan ada urusan di kampus, gue dateng berkunjung ke rumah mereka. Tapi, gak sesering waktu tinggal satu tempat dulu.

Foto kiriman Pangeran Wortel (@heru.arya) pada

Sore sekitar jam 15.00 gue pun menghubungi Ibu Yanti yang sering gue panggil Kak. Entahlah, orang tua angkat tapi manggilnya Kak. Intinya gitulah.

Note : Baca dialog di bawah ini menggunakan dialek Bahasa Melayu

“Hallo…” Kak Yanti mengangkat telepon dengan suara sedikit bergetar kedinginan

“HALLO!!!! Eh, suare akak kenape? Demam ke? (Hai!! Eh, suara kakak kenapa? Demam ya?)” Tanya gue penasaran

“Iye… Dah hampir tige hari ni, demam badan akak. (Iya… Udah mau 3 hari demamnya)”

“Aduh… Sabar ye kak. Tapi, Heru nak buke puase kat sane boleh? (Duh… Sabar ya kak. Tapi, Heru boleh buka puasa di tempat kakak?)”

“Datanglah… Kami tak masak ape-ape (Datanglah… Kami gak ada masak apa-apa).” Mendengar ini Guepun langsung senyum-senyum gak jelas

“Hahaha. Oke kak. Nanti Heru datang ye…” Sambil senyum-senyum karena tau bakal makan gratis. ULALA!!!!

---o0o---

Sekitar jam 17.00 guepun berangkat dari rumah menuju tempat gue melukis masa lalu itu. Sambil ngeliatin wajah dedek-dedek gemes yang baru pulang kuliah, guepun mulai mengenang masa lalu. Otak gue seperti memutar film klasik perjalanan pertama gue kenal tempat ini. Keliling perumahan sampe 4x padahal rumah yang gue cari gak di perumahaan itu. Tapi di perumahan sebelahnya.

Pas nyampe di jembatan masuk area perumahaan tempat gue tinggal paling lama setelah 5x pindah ini, membuat gue terhenti sejenak. Gue diem. Limbat juga ikut diem (Oke! Dia emang suka diem).

Setelah merasa cukup menyambangi sisi perumahan itu, guepun masuk ke perumahan itu dengan hikmat. Ngeliatin Musala yang dulunya cuman kayu reot, sekarang udah jadi beton kokoh. Dulunya banyak yang kenal gue, sekarang justru banyak orang baru yang gak gue kenal. Oke, ini agak lebay. Guepun akhirnya nyampe di rumah Kak Yanti.

Pas nyame di depan rumahnya, gue kaget ngeliat sebuah mobil sejuta umat buatan TOYOTA itu sedang parkir di depan rumah Kak Yanti. Karena malu, guepun nyapa doang dari luar dan duduk di depan warung kecil milik Kak Yanti.

“Oooooo Kak. Heru datang…” Kata gue agak keras dan berlalu duduk di depan warung kecilnya Kak Yanti

“Uuuuyyyyyyyyyy… Masuklah…” Kata Kak Yanti dengan suara yang terbawa angin. Mungkin beliau sedang di dapur.

Tiba-tiba dateng manusia yang punya ukuran badan yang lebih besar dari gue dan nyapa dengan ramah “Eh, ada bang Heru. Masuk bang, jangan di luar.” Ujar Fajar. Anak pertama Kak Yanti yang udah gue anggep adek sendiri. 

“Mak………….. Ada bang Heru….” Nisa menjerit manggilin Kak Yanti kalo gue dateng. Iya, mereka keluarga yang hangat banget. Kayak kompor.

Nisa ini adeknya Fajar, dia termasuk bocah paling polos yang pernah gue kenal. Waktu itu gue pernah make smartwatch pas dateng ke rumahnya. Jadi, tiba-tiba ada notif dan smartwatch guepun bunyi. Nisa ini kaget ada jam bisa bunyi terus bisa dipencet dan setelah kejadian itu, sampe gue pulang dia ngeliatin jam gue terus. Agak risih, tapi mau gimana lagi. Namanya juga masih kecil.

Kembali ke cerita. 

Setelah nanya Fajar, gue baru tau ternyata mobil yang parkir di depan rumah Kak Yanti ini adalah kepunyaan saudaranya yang tinggal di Dumai. Ya, karena guepun pemalu banget orangnya, akhirnya gue memutuskan untuk tetap duduk di luar sampe bedug berbunyi. 

Barulah, setelah bedug bunyi, guepun diminta masuk untuk buka bersama dengan Keluarga Kak Yanti dan saudaranya. Tapi, sore itu bapak Nasir gak bisa ikut. Beliau masih kerja. Hem…. Padahal kangen kebersamaan bukber bareng bapak juga. Beliau pribadi yang kocak abis. Selalu aja ada yang dibuat ketawa. Ya untungnya beliau gak ikut StandUp, kalo iya, mungkin udah di Kompas TV. :D

Minum ice sirup Marjan dengan buah yang macem-macem udah, salat udah, dan makan juga udah. Perut guepun mulai sedikit mengalami kemajuan. Iya, baju gue jadi menggembung. Bukan!!! Bukan seperti orang hamil gitu. Itu buncit namanya. Ini beda. Ini buncit juga, sih, tapi masih newbie. :D

Gak lama duduk, Azan Isya berkumandang. Sebagai calon Imam yang baik buat anak-anak nanti, guepun memutuskan untuk mengajak Nisa dan Fajar ke Musala. Kamipun berangkat bareng.

Salat Isya berjamaah malam itupun selesai dengan damai. Guepun gak lupa memanjatkan doa supaya dimudahkan semua urusan di dunia yang fana ini. Setelah masing-masing orang selesai berdoa, masuklah salat tarawih. Dan di sinilah musibah mulai menimpa gue.

Pada rakaat ke-2 yang ditutup salam pertama selesai, seluruh pernapasan guepun masih aman-aman aja sampe dateng seseorang berbadan besar. Iya, lebih besar dari gue, perkiraan beratnya sih, gue gak mau nyebutin, yang jelas beliau udah Obesitas.

Perawakan kulit yang agak gelap menambah kesan seram jamaah satu ini. Beliaupun memilih shaf (barisan dalam salat) kedua yaitu tepat di samping gue. Dua rakaat berikutnya terlewati masih dengan hikmat. Tapi, masuk dua rakaat selanjutnya, mulai tercium bau minuman Mountea tapi kecampur cucian kotor.

Minuman Mounte ditambah Cucian Kotor


Mencium itu, gue cuman bisa istigfar berkali-kali supaya gue gak jadi menuduh siapapun yang punya bau laknat itu. Astaghfirullah hal adzim…. Kuatkan pernapasan hamba Ya Allah…. Kuatkan….

Saat gue sedang merasa teracuni gitu, si Fajar malah dengan polosnya bilang “Bang, nyium bau Mountea gitu gak? Enak baunya ya bang.” Diakhiri pake senyum

“Iya, ya jar. Enak banget. Dari mana ya baunya. Jadi pengen nyium terus. -_-” Kata gue maksa. Padahal dalem hati pengen bilang “Jar, hidungmu mending dioperasi deh, ini bau ketiak woy!!!!” Tapi gue gak sanggup

Ketika Fajar masih dengan rasa penasarannya, gue justru jadi makin gak khusyuk (tenang dan sungguh-sungguh) lagi gara-gara bau ketiak versi baru ini. Hidung gue emang baru kali ini nyium bau kek gini. Makanya, pas kecium dan masuk di hidung. Rasanya tu, kek ada yang meledak di hidung gue. Endingnya, bau laknat itu ngebuat gue mual. Njir!!! Siapa yang harus tanggung jawab kalo gue mual-mual gini?

Sebelas rakaat hampir kelar. Gue masih belum berniat untuk menuduh siapapun. Tapi, ketika sampe di rakaat terakhir, gue akhirnya menemukan jawaban siapa yang menghasilkan bau ketika bangke itu. Yoi, orang sebelah kanan gue.

Hal ini gue sadari ketika menoleh saat beliau mengangkat tangannya dan ketiaknya terpampang nyata.

“Syuuurrrrrrrrrrrrrrrrr.” Gue bingung bau itu ada bunyinya gak? Anggap aja gitu. Bayangin aja ada bau ketiak yang khas sedang terjun bebas di hidung kalian. Iya… JIJIK BANGET. 

Pas tau sumber baunya bener-bener dari samping kanan gue. Sesaat gue pengen jerit “AZZZZZEEEEEEEMMMMMMMBANGKE!!!!!”

Guepun pingsan. Nggaklah. Gue cuman mual aja. Iya, mualnya sampe seharian dan keknya setelah ini gue gak akan dateng ke musala itu lagi.

Meskipun hidung gue hari itu tercemar dan gue jadi mual-mual, tapi gue tetep bisa mengambil hikmah dari kejadian ini :

Sejatinya, milih shaf yang baik dalam salat itu penting. Karena tidak ada bau ketiak yang tak semerbak. Heru Arya - Mantan korban bau ketiak rasa mountea”

---o0o---

Buka bersamanya emang hangat banget. Tapi, untuk salat tarawihnya gue sampe bingung harus bilang apa lagi. Niatnya mau dapet pahala, tapi gue malah maki-maki orang lain. Ya, meskipun gue gak bilang terang-terangan atau bisikin :

“Bang, kalo punya ketiak itu dicuci dulu sebelum ke mana-mana, kalo perlu kasi pewangi pakaian. Jangan malah dikasi deodoran rasa mountea gitu. BAU BANGKE!!!”

Gue gak gitu. Sampe sekarang pun Fajar gak gue kasi tau kalo itu bau ketiak punya orang yang di samping gue waktu tarawih. Biarlah Fajar menghirup aroma laknat itu. Ya, mungkin karena dia juga udah sering ketemu orang itu, jadi semacam hidungnya untuk nginstall driver ketiak bau gituan. Kalo gue sih, baru kali itu. Pengen muntah. Serius.

Cuman, sampe sekarang gue gak habis pikir, sih. Kenapa bisa ada bau mountea di ketiak orang itu. Apakah ini inovasi bau ketiak di masa depan nanti? Jadi, di masa depan nanti, lo bisa punya bau ketiak rasa jeruk, lemon, anggur, melon dan semoga gak ada rasa wortel, sih. Ini jelas akan merusak citra gue.

Okelah, sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan kali ini. Pangeran Wortel pamit. See you…


Image by : google.com and tulisanwortel.com
Readmore

Wednesday, June 08, 2016

Yang Gue Takutkan Ketika Bulan Ramadan

Ketakuran di bulan Ramadhan

Ada yang bilang bahwa ketakutan itu harus dilawan, bukan malah kita diamkan begitu saja. Namun, pernyataan itu gak berlaku buat gue. Setelah sekian lama, ternyata gue baru menyadari bahwa gue punya ketakutan yang banyak dan gak bisa gue hindari.

Contohnya ketika Bulan Ramadan seperti ini. Akan ada banyak sekali ketakutan gue yang kadang gue sendiri bingung. Sebenarnya gue takut atau gak berani ya? (Sama aja wortel!!!)

Nah, biar kalian juga tau apa aja yang gue takutkan ketika Bulan Ramadan, gue langsung jelasin, ya.

1. Takut gak sahur

Sahur

Setiap memasuki bulan suci Ramadan, gue akan mengalami fase ketakutan yang pertama ini. Kenapa gue bisa takut? Jawabannya simple. Karena gue gak berani (yaiyalah wortel!!!). Nggak, maksudnya gini. 

Sejak kecil, gue itu paling takut ketika gak sahur. Pikir gue waktu itu, ketika gue gak sahur, kemungkinan gue untuk pingsan bisa mencapai 90%. Yoi, belum lagi waktu gue kecil, badan gue kayak triplek. Tipis banget. Kan gak lucu aja pas jalan sore tiba-tiba gue tumbang di pinggir jalan. Masuk koran. Idup lagi, terkenal. Halah.

Lain halnya dengan cerita sekarang. Gue pikir, ketakutan ini terjadi ketika gue kecil aja, tenyata merembet sampai gue besar sekarang. Kejadian inipun terjadi di hari ke-2 Ramadan kemaren.

Jadi gini, gue itu boleh dibilang sejak kenal blog, suka banget dengan begadang. Entah dasar apa gue melakukan itu, yang jelas gue selalu punya kegiatan yang menguntungkan ketika gue begadang. Cotohnya nulis materi, nyari refensi, blogwalking dll. 

Hampir semua kegiatan di blog gue kerjakan malam hari. Bahkan, tak jarang gue ngedit template blog juga malam hari. 

Terus, kaitan takut gak sahur sama ngeblog apa Pange?


Ow, ya. Gue sampe lupa ngejelasinnya. Jadi gini, ini sebenarnya yang gue takutkan sejak 1 minggu sebelum puasa. Gue gak bisa bangun sahur.

Sejak proses Skripsi gue hampir kelar, gue udah pindah ke rumah sendiri. Gue gak ngekost lagi. Tapi ya gitu, gue SENDIRI. (SENDIRI). Sudah terlalu lama sendiri….. hohohohoooo *tiba-tiba lagunya Kunto Aji ngeplay sendiri.


Nah, karena gue sendiri itulah, gue jadi bingung siapa yang bisa bangunin gue. Kalo mengharapkan Alarm, gue pernah punya pengalaman buruk gara-gara Alarm. Mau sekeras apapun nadanya, kalo gue baru tidur 1 jam, telinga gue udah bodo amat alias gak denger.

Makanya, gue yang biasanya tidur jam 4 atau 5 subuh dan bangun jam 6.30 pagi, sepertinya kebiasaan itu mulai gue perbaiki. Gue gak bisa begadang lagi. Gue gak mau lagi kerja tiba-tiba pingsan dan masuk koran terus terkenal. Gue gak mau gitu. Gak keren terkenalnya. Kurang sensasional. XD

Begitulah yang terjadi di hari ke-2 Ramadan, gue begadang sampe jam 3 pagi dan yakin bisa bangun jam 4 pagi. Tapi, alhamdulillah gue bangun. Jam 6.00 pagi. “SAHURNYA KAPAN?????” -_- Jadi, buat blog kalian yg belum gue BW, harap pengertiannya ya. Mungkin gue bakal BW setelah sahur dan waktu istirahat kerja siang hari. 

2. Takut lupa


Kejadian dengan embel-embel ‘lupa’ gini, paling sering gue alami. Entah ini sudah mendarah daging atau nggak, yang jelas gue ngerasa gue itu gampang banget lupa. Makanya, gue itu gampang banget move on sama hal apapun itu. Gak selalu soal mantan. 

Tapi, meskipun gue gampang banget move on gitu, gue malah takut kalo terjadi lupa. Gue inget banget waktu gue SD dulu. Ceritanya waktu itu gue baru selesai sahur. Terus, karena mata masih 6 watt, guepun memutuskan untuk kembali ke kamar dan lanjut tidur lagi.

Paginya, jam 06.00 gue kebangun. Perut tiba-tiba terasa lapar banget, guepun langsung dengan spontan ke dapur untuk nyari sisa makanan yang kiranya bisa dimakan. IYA... SISA...

Akhirnya setelah membuka tudung saji, guepun menemukan sambal hijau yang sejatinya menggoda banget. Apalagi ada ikan teri kering yang keriuk banget. Guepun ngambil nasi dan memasukkan nasi serta lauk ke sebuah piring kecil.

Pas lagi lahap-lahapnya makan, nyokap gue bangun dan sepertinya beliau kaget bukan kepayang ngeliat gue yang lagi lahap sarapan.

“Heru. Kok pagi-pagi udah sarapan?” Tanya nyokap masih dengan wajah heran

“Lho. Kan Mami yang selalu bilang jangan lupa sarapan.” Jawab gue sambil ngunyah makanan

“Tapikan ini bulan puasa Heru. Tadikan ikut sahur? Kok sekarang malah sarapan?”

“……………..”

Mampus. Gue lupa. Serius!! Gue waktu itu gak inget apapun kalo hari itu adalah bulan Ramadan. Dengan sisa nasi yang masih di mulut, mau dibuang sayang, akhirnya guepun nelen nasi itu. Gak lupa minum dulu, terus pura-pura lupa kalo kejadian memalukan ini pernah terjadi.

Kalo inget moment itu, gue jadi geli-geli gitu. Dan… Kerennya ini terjadi lagi waktu gue masih kuliah semester awal kemaren. Makanya, gue takut banget lupa kalo bulan Ramadan gini.

Eh, bentar ya. *Nyeruput kopi* PUASA WOY!!!!

3. Takut ketemu ibu-ibu sein kiri tapi belok kanan


Abaikan sein mereka. :D

Gak selesai takut karena lupa. Gue juga paling takut kalo di bulan Ramadan gini ketemu ibu-ibu seperti yang gue tulis di sub bab ini.

Yang gue takutkan bukan saat beliau dengan gampangnya belok kanan tapi seinnya kiri, tapi gue takut kehilangan kesabaran. Kan bulan Ramadan itu gak baik marah-marah. Ya, meskipun gak bulan puasapun tetep gak baik marah-marah. Tapi, karena ini bulan Ramadan, gue jadi bingung harus nanggepin ini gimana. 

Pengen sih, bisikin di telinga ibu-ibu yang kek gini : “Bu, jangan sampe saya buka puasa di depan ibu, ya.”

Ya semoga setelah nulis ini, gue gak bener-bener ketemu. 

4. Takut mantan ngajak buka bersama

Bodo amat!!! :D

Bulan Ramadan adalah waktunya berkumpul dengan teman, saudara, keluarga dan mantan. Ketakutan gue diajak buka bersama dengan mantan itu ketika ada moment masa lalu yang dibahas. 

“Eh, tau gak. Kita dulu pernah makan bareng kek gini lho.” Kata mantan sambil senyum

“I-iya, juga ya. Terus, setelah itu kita jalan-jalan. Seru banget waktu itu.” 

Nah… Ini tuh, moment yang paling gue takutkan. Kalo misalkan gue jawab pura-pura lupa, gue takut akan ada perang dunia ke-3 di muka bumi ini. Makanya, saran gue kalo mantan ngajak buka bersama, bilang aja :

“Nasimu terlalu baik buat perutku.”

5. Takut ditanyain kapan nikah


Kalo orang lain seneng menghadapi bulan Ramadan, gue justru malah banyak takutnya. Seperti sebuah pertanyaan yang cuman terdiri dari 2 kata, tapi bisa mengguncang dunia lain.

“KAPAN NIKAH?”

Yoi, setiap bulan Ramadan, gue pasti akan kembali ke peraduan. Kampung halaman di mana gue dilahirkan dan dibesarkan. Tapi, masalahnya mulai timbul disaat gue pulang. Entah kenapa, beberapa tahun ini, termasuk Ramadan tahun kemaren, gue ketika membahas kucing misalnya, tiba-tiba ada pertanyaan kamfret itu. Cuman, demi kelangsungan Indonesia lebih baik, guepun sudah menyiapkan jawaban supaya gue gak ditanyain hal yang membuat gue takut ini.

“Heru. Kapan nikah?”

“Entar aja om. Kalau Teletabis udah bisa rasenggan.”

“…………….”

6. Takut sendiri


Ya… intinya gue gak berani. Makanya gue takut sendiri. Terus, kamu udah siap nemenin aku?

---o0o---

Begitulah 6 ketakutan yang sering gue alami ketika bulan Ramadan. Sekaligus gue mau minta maaf belum sempet bales komentar kalian. Ya, mudah-mudahan hari ini bisa sekalian bales komentar dan mampir di blog temen-temen.

Oke deh. Sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan. Jangan lupa komentar tentang ketakutan kalian ketika bulan Ramadan dateng. Siapa tau cocok. Ukhuk. Pangeran Wortel pamit. See you…

Image by : google.com and tulisanwortel.com
Readmore

Wednesday, June 01, 2016

Mission Complete

Mission Complete

Lima tahun silam, gue membayangkan sesuatu hal yang memang sering sekali dilakukan oleh kebanyakan orang. Bermimpi. Menuliskan impian di secarik kertas dengan penuh semangat untuk bisa mencapainya.

Katanya, bermimpi atau memiliki impian adalah cara paling gratis yang bisa kita lakukan untuk mencapai sesuatu. Dengan bermimpi, kalian bisa memposisikan diri kalian menjadi apa saja yang kalian mau. Termasuk seperti mimpi gue waktu kecil dulu, pengen menjadi Wiro Sableng (212) dan Satri Baja Hitam. Ula-la banget.

Begitulah mimpi, kalian bisa memilih untuk mendapatkan atau memiliki karakter seperti apapun hanya dengan bermimpi. Tapi, ada hal yang kadang orang lupa perihal bermimpi. Bener. Tetang batasan.

Lah, katanya mimpi itu bisa apa aja, Pange?


Gini, sampai kapanpun, tidak akan ada yang melarang kalian bermimpi atau membatasi sampai mana kalian ingin mencapai itu. Namun, yang gue maksud tentang batasan ini adalah gimana caranya kalian menyesuaikan porsi kalian.

Iya, setiap orang pasti punya potensi masing-masing dan akan terus berkembang. Makin dewasa seseorang, maka cara berpikirnya juga demikian. Terdewasakan oleh waktu. Jadi, itulah kenapa kalian harus bisa membatasi arah mana yang sebarnya kalian ingin tuju. Cara membatasinya adalah dengan menuliskan apa saja yang ingin kalian capai.

Setelah menuliskan semua yang ingin kalian capai, misalnya saat itu kalian masih berada di Sekolah Dasar. Tulis semua impian kalian sebanyak mungkin. Tentang :


Mau jadi apa jika besar nanti?


Ketika semua impian sudah kalian tulis, artinya kalian sudah membatasi mana yang akan kalian capai. Terbukti ketika kalian sudah dewasa, impian yang penah kalian tulis, pasti banyak mengalami perubahan dan itu akan terus terjadi sampai kalian menemukan jati diri kalian yang sebenarnya. Rumit? Begitulah yang gratisan. Selalu rumit. 

---o0o---

Menyelesaikan kuliah di tahun 2016. Begitulah impian kecil yang gue tulis 5 tahun yang lalu. Kenapa gue begitu tidak yakin untuk bisa mencapai itu lebih cepat? Jawabannya sederhana : karena gue punya batasan atas diri gue sendiri.

Tipe orang-orang kuliah itu memang banyak sekali. Ada yang hanya mengambil hikmahnya saja, ada yang kekeuh ikut organisasi ini itu, ada yang lempeng aja kuliah-pulang-makan-tidur gitu terus sampe Centini berubah jadi Icha. Uttaran….

Gue bersyukur bukan salah satu dari tipe itu. Ya, karena gue itu kuliah juga rajin, karena gue sadar. Gue gak punya otak sepintar yang lain. Yang udah pinter aja, masih rajin. Apalagi gue yang mudah lupa ini? Terus, organisasi gue juga ikut. Memang, bukan organisasi di kampus. Alasannya simple sih : ribet. Terus, kalo ada seminar atau apapun, gue juga berusaha ikut. Untuk apa? Memperkaya pengetahuan gue sendiri.

Ya, sejak pertama kuliah, gue itu pribadi yang kurang terbuka. Bukan maksudnya gue ke kampus sambil bertelanjang dada dan celana gue dilinting sampe paha. Bukan gitu. Maksudnya gue emang pendiem banget. Ini terjadi sejak gue SD. Gue tipikal orang yang kurang pandai bergaul. Gak bisa sok asik untuk bisa kenalan dengan orang baru.

Buat gue, kenalan adalah layaknya main Flappy Bird greget banget. Gue ngerasa ketika ada orang ngajak kenalan, gue tiba-tiba murung ketakutan. Yoi, gue takut dia bukan teman yang baik.

Waktu terus berlalu, gue makin ngerti kenapa menjadi pribadi yang kurang terbuka adalah pilihan yang salah. Dunia perkuliahan itu memang ada dua sisi. Pertama, membuat kita semakin ngerti hidup itu harus ngapain. Kedua, membuat ngerti kita udah ngapain aja.

Sejak semester 2, gue mulai memperbaiki diri. Sulit memang. Mengubah yang bukan diri gue. Ngerasa tinggal di badan sendiri, tapi yang kelihatan adalah kita gak di badan sendiri. Gitulah maksudnya.

Berbulan-bulan gue belajar bagaimana menjadi pribadi yang disenangi oleh orang lain. Searching ke sana ke mari sampai akhirnya gue masuk semester 3. Ya, ini bukti dari kerja keras gue. Awalnya gue yang kurang suka bergaul, sekarang beda. Hampir kebanyakan orang yang gue ajak kenal, ngerasa gue itu orangnya care banget. Artinya usaha gue bener-bener berhasil.

Gue mulai menjalani hidup yang baru. Gue mulai sadar, ternyata kuliah itu akan lebih menyenangkan kalo kita bisa berkenalan dengan banyak orang. UIN SUSKA RIAU punya 20.000 lebih mahasiswa/i di dalamnya. Ya agak lucu aja, sih, kalo gue cuman kenal temen sekelas yang gak nyampe 1% dari jumlah itu.

Sifat yang dulu ada dalam diri gue, aslinya sampe sekarang masih ada. Tapi, gue mulai menikmati perubahan dalam diri gue. Dulu, gue ngerasa gak tinggal di badan sendiri, makin ke sini secara perlahan gue mulai bisa merasakan diri gue lagi. Ya, hidup harus terus berjalan.

---o0o---

Semakin hari gue mulai gak pernah ngerasa pengen sendiri lagi. Gue pengen terus punya banyak temen. Sampailah gue di tahap Skripsi. Nah, inilah yang membuat gue inget kembali ternyata gue pernah menuliskan impian itu. Sampe sekarangpun, kertas yang gue tulis itu masih sering gue lihat. 

Ini jadi bukti, bahwa impian seseorang itu pasti punya batasan. Gue yang awalnya pengen lulus kuliah dan gak mau mikir yang lain. Justru di pertengahan jalan, gue malah mikir gimana cara jadi pribadi yang lebih terbuka. Ini gak masuk dalam impian gue. Tapi, kenapa bisa terjadi? Begitulah mimpi. Rumit.

Selama menjalani skripsi, gue banyak sekali mengalami jatuh bangun dalam banyak hal dan banyak sisi. Entah sudah berapakali gue jatuh tapi gue tetep yakin, gue bisa sampai meskipun seluruh jiwa gue udah remuk tak karuan.


Butuh 2 tahun untuk gue bisa menyelesaikan semua proses yang panjang ini. Memang, selama proses gue mencapai mimpi itu, gue sempat beberapakali benar-benar ingin istirahat dengan semua urusan itu. Bukan maksudnya menakut-nakuti. Tapi, proses skripsi gue mungkin gak semudah proses kalian nanti. Kenapa? Karena gue berani membuat penelitian paling baru dalam sejarah di UIN SUSKA. Bahkan, gue rasa penelitian gue ini belum pernah dilakukan oleh mahasiswa/i Pertanian di Riau ini. 

Jadi, buat gue memang wajar jika terjadi masalah yang cukup berat dalam hidup gue selama menjadi skripsi ini. Ada begitu banyak tantangan. Belum lagi gue harus berusaha meyakinkan penguji atas apa yang udah gue tulis.
"Berani beda itu bagus. Tapi, perbedaan akan membuat kalian semakin terlihat."- Heru Arya

Kalo kalian ngerti sama kalimat di atas, mungkin kalian akan bisa lebih tangguh dari gue. Tapi, kalo gak ngerti ya gak udah dipikirin. Entar otaknya panas…

Semuanya begitu terlihat mudah ketika gue sampai pada tanggal 29 Maret 2016. Yoi, ini adalah hari membahagiakan dalam hidup gue selama gue kuliah. Tepat di tanggal ini gue dinyatakan lulus sebagai Sarjana Pertanian dengan segala tantangan yang sudah gue rasakan selama ini.

Foto kiriman Pangeran Wortel (@heru.arya) pada


Kemudian, proses itu terus membuat gue semakin tak habis rasanya untuk tersenyum. Beberapa minggu yang lalu, tanggal 27 Mei 2016. Gue mendapat undangan Yudisium untuk pengukuhan gelar sarjana gue. Di acara ini, ekspresi gue gak sebahagia seperti tanggal gue lulus. Kenapa? Karena gue sedang mengalami pertanyaan yang memang gak bisa gue jelaskan. 

Mau atau tidak, gue harus menjawab itu. Dan hal burukpun terjadi, gue jadi kepikiran selama proses Yudisium. Gue emang punya tipe yang sama kayak Nyokap. Suka mikirin terlalu keras sama satu masalah yang kadang sepele di mata orang lain. Terlihat seperti di foto ini (muka gue penuh beban) :

Foto kiriman Pangeran Wortel (@heru.arya) pada

Tapi, apapun itu, di hati kecil gue tetep merasa sangat bahagia. Sama seperti yang tergambar di wajah temen-temen gue yang di Yudisium pada hari itu. Memang, ada suasana haru dan bahagia selama proses itu. Intinya, gue tetep seneng, meskipun jiwa gue gak ikut bahagia atas pencapaian ini.

Hari berikutnya. Tanggal 28 Mei 2016. Gue akhirnya sampai di puncak tertinggi dalam impian gue. Yoi, mencoret 1 resolusi di tahun ini dengan bangga. Tepat di tanggal ini gue wisuda. Gue seneng banget, sekaligus sedih. Karena, gue bakal kangen banget sama dosen-dosen yang ada di kampus ini. Gue bakal kangen kelas, petugas program studi yang suka baca blog gue diam-diam, ibu dan bapak dosen, teman-teman yang kocak semua. Iya, gue sedih harus meninggalkan semua kenangan itu. Tapi, di sisi lain gue bahagia bisa menyelesaikan ini. 

Di tonton 5000 pasang mata lebih di atas panggung memang membuat gue sedikit gugup. Ya, keberhasilan gue gak cuman di lihat orang tua gue, tapi orang banyak. Begitu banyak sekali orang memperhatikan gue waktu itu. Intinya gue seneng banget bisa menyelesaikan semua ini. 

Satu lagi yang gue gak bisa gambarkan dari kebagiaan ini adalah mereka. Orang Tua gue yang punya senyum lebih lepas dari biasanya. Ayah, Ibu. Heru sayang kalian. Beginilah kebahagiaan kami :

foto heru arya dan keluarga
Biar terkesan nostalgia. :)
----o0o----

Ya begitulah satu misi (impian) yang sudah gue selesaikan. Dan gak cuman kebahagiaan itu saja yang gue dapet, tapi satu lagi kebagiaan yang selama ini gue sembunyikan dari kalian. Iya, dia juga dateng untuk melihat keberhasilan gue :


Oke deh. Sepertinya itu dulu yang bisa gue bagikan. Terimakasih sudah membaca. Sampai juga di postingan selanjutnya. Pangeran Wortel pamit.. See you…
Readmore
older posts back to home